RSS

Monthly Archives: August 2011

Usia = Wajah (?)

Siang ini gw menjalani tugas research di Dukomsel. Buat perhatiin perilaku customer gitu deh… Ga disangka-sangka, apa yang gw alami tadi siang ternyata super random. Jadi nulis deh gw… haha 😀

 

Ini sebenernya pengalaman pribadi. Selalu terjadi sejak gw menginjakkan kaki di tingkat SMA.

 

=== Hari-hari sekolah tapi ga ada les, @ R******y Riju, 2007. ===

Mba Rhapsody : “Baju ini cocok deh buat cici yang masih SMP ini”

Maya : “Mba, saya udah SMA kelas 2 lho… Ini roknya abu-abu” (sambil nunjuk ke rok SMA. Yah ketauan deh gw sering berkeliaran belanja pake seragam -____-“. Dan lebih parahnya mungkin mba itu ngomong kaya gitu karna selera baju gw. ha ha ha.. )

 

=== Minggu, @ Salon ****a, 2010. ===

Mba salon : “Kerja di mana mbak?”

Maya : (tertohok dan hening sebentar) “Masih kuliah mba, keliatan kaya udah kerja ya?”

Dan suasana pun jadi awkward.

 

=== Hari-hari kuliah, @ SS, 2011. ===

Maya : “Tante, kalo special training itu kapan ya?”

Tante yg lagi piket : “Oh itu jam 11 sama jam 6 sore.”

Maya : “Waduh ga bisa nih…”

Tante yg lagi piket : “Kenapa? Kerja yah?”

Maya : (tertohok lagi) “Nggak tante, kuliah. hehe”

Dan tante itu pun sekarang ga mau dipanggil tante, maunya dipanggil cici. Dia sendiri ngira gw udah kerja!!!! *emosi terpendam, sorry*

 

=== Jumat, 5 Agustus 2011, @ Lapbas ITB with dancerpreneur. ===

Adik kelas #1 : “Kak Maya lucu deh.. cubiiiittttt” (ngomong dengan nada yg sok unyu dan kesannya kaya beneran gemes)

Adik kelas #2 : “Kalau aku ga tau kakak itu kakak kelas pasti udah aku bully tiap hari” (-_________-“) <– ekspresi gw kala itu

Maya : (akhirnya gw menindak tegas) “Kalau kalian ga tau gw kakak kelas, gw kira-kira kelas berapa?”

Adik kelas #1 : “SD!!!” (ini sama sekali ga bikin Ge’eR, malah bikin down, sebocah itukah gueeee????)

Adik kelas #3 : “SMA kelas 2 lah”

Adik kelas #4 : “Ga!!! Kelas 2 SMP. Kelas 3 SMP aja belom pantes.” (OMG!!!!!!! Rasanya pengen salto di awan kinton ajaaa)

Adik kelas #2 : “Iya pas!!! Kelas 2 SMP”

Setelah itu mereka berlomba-lomba pengen nyubit pipi gw. Ga tau apa kalo kulit gw ini super sensitif? Huh! *memalingkan wajah*

 

Dari beberapa kisah nyata di atas, gw jadi makin sering ngaca. Sebenernya gw keliatan lebih muda apa lebih tua sih? Kok ga ada yg bisa memperlakukan gw sesuai umur gw? Emang muka gw pantesnya umur berapa sih? Kok ga ada yg bisa nebak dengan tepat kalau gw sekarang 20!?!? *ok, untuk sekarang aja gw dengan semangat berkibar nyebutin umur gw dengan lantang*

 

Tapi gw ga bisa nyalahin orang lain, terutama matanya. Karna gw sendiri sering gitu. Hahahaha..

Contoh nyatanya tadi waktu nanya umur customer Dukomsel.

  • Dia bermake-up super tebel, dan gw yakin sampe sore juga masih tebel, tebel sama minyak. Pas gw tanya, ternyata umur 19 taun!!! Dalam hati “Man, gw yang berpenampilan kemudaan apa gimana ini? Should I supposed to be like her?”
  • Ada lagi bapak-bapak PNS yang minta gw nebak umurnya. Untungnya dia cowo, umur ga terlalu sensitif buat dia. Gw rasa sih dia seumur sama temennya, tp biar dia GR, gw bilang aja lebih muda. Eh, bener aja lebih muda -_______- padahal mukanya nampak seumur sama papa gw (56 taun).
  • Yang ini ibu-ibu rumah tangga yg lagi belanja bareng. Anehnya mereka punya list belanjaan, kaya belanja di super market aja deh… Gw rasa umur mereka udah 50-an. Atau at least menjelang 50. Ternyata baru 41-43 lah… Atau mungkin mereka ga mau jujur aja kali yeee.. *lain kali gw harus liat KTP-nya*

Gw rasa jarang ada orang yang bisa ditebak umurnya dari mukanya dengan tepat. Yg mukanya tua, biasanya ternyata umurnya muda. Yg mukanya muda, biasanya ternyata umurnya tua *ok, that’s me!!! :”( *

 

Kenapa yah sebenernya? Jadi pengen tau deh apa alasan Tuhan menciptakan this random thing on earth. Kenapa ga yang pas-pas aja? Biar semua orang bisa saling menghargai antar sesamanya sesuai umurnya. Oya, aa (4 taun) aja beberapa kali manggil gw “Maya” tanpa “Teteh” -____- bukti kalau yang lebih tua itu ga harus dihargai sebagai yang lebih tua. Oh Gosh! Kenapa gw jadi galau ga penting gini sih…

 

Tapi intinya, don’t judge the book by its cover. Don’t judge the age by their face.

Dan bicara soal umur. Gw menganut paham Nichkhun 2PM (hihi) kalau umur itu cuma sebuah itungan angka aja. Ngitung udah berapa lama kita hidup. Jadi masalah dihargai atau ga dihargai karena umur, menurut gw cuma masalah kedewasaan aja. “Umur itu nasib, dewasa itu pilihan”. Yak, mungkin gw yang masih sangat kurang dewasa, makanya suka diperlakukan tidak pada umurnya. Lah berarti gw dewasanya cuma kalau di salon sama di studio senam aja dong? Ya udahlah, ngapain juga childish di situ. Hahaha…

 

Anyway, thanks buat yg udah mau baca post ini *GR banget lo, May* (monolog). Cuma pengen sharing kegalauan aja.

 

Usia = Wajah atau Wajah = Usia sama-sama ga berlaku buat diri gw. Mau dibolak-balik juga tetep aja ga ada yg pernah pas nebak umur gw. Hahaha… Yang penting Maya GA BOLEH dibalik yah! *teteup*

 

 

Penulis cabs yawch *BRB panggil ojek*

 
3 Comments

Posted by on August 22, 2011 in Uncategorized

 

Dibolak-balik tetep sama…

Akhirnya gw dapet ide juga buat nulis post ke-2 ini.. hahahaha..

Jujur, judulnya gw tulis belakangan, abis bingung judul yg kira-kira keci apa ya? Hmm~ lupakan, apalah arti sebuah judul. haha

 

Post ini gw tulis dengan tujuan sangat mulia. Cuma bentuk introspeksi diri aja. Tumben nih kegalauan gw malem ini berbobot. hahaha.. Cuma lagi mikir aja kalau dalam hidup ini kita sering banget ga bersyukur sama yg kita dapet. Tapi pernah mikir ga sih kalau apa yg ga kita dapet itu sebenernya jalan terbaik buat kita? Mungkin aja ada jalan yang lebih gokil yg terbuka buat kita jalanin. Dan ga tertutup kemungkinan kalau jalan yg baru terbuka itu lebih berguna buat diri kita. I do believe God has THE BEST PLAN for His children. Gw sendiri sering mengalami hal tersebut. Bukan cuma sering, but most of time.

Salah satu ciri kita ga mensyukuri apa yang kita dapet adalah dengan memiliki perasaan IRI.

Gw beneran percaya kalau kebanyakan orang menganut paham “Rumput tetangga SELALU lebih hijau”. And so do I. Bisanya cuma liat kejelekan atau kesialan nasib yg kita dapet aja. Ga pernah terlintas kalau apa yg kita dapet itu sesuai sama effort dan memang itu udah jalan yang terbaik.

Gw sendiri, termasuk orang yang sering iri sama orang lain *edisi blak-blakan*. Mau kaya dia, mau kaya ini, mau kaya itu. Tapi ga nyadar sama capability diri. Dengan umur yang semakin bertambah *ehemmmm~ sorry, cukup sensitif* gw semakin sering introspeksi dan gw sendiri merasa ada perubahan di diri gw. Yak, mungkin orang lain ga nyadar perubahan itu, tapi kalau ga dimulai dari diri kita, siapa lagi? 😛

Dulu kalau udah iri bisanya cuma ngomel *tabiat anak bungsu yg paling cantik*. Yaaa sekarang juga masih sih.. hehe.. Tapi udah agak berkurang. Paling manyun dikit. Tapi udahnya jadi mikir sendiri. Rasa iri itu beneran penyiksaan tiada akhir. Biasanya iri sama hal yg udah terjadi juga. Iri terus-terusan bikin sakit hati. Mendingan jadiin motivasi *kalimat ini seriusan keluar dari mulut gw*. Siapa tau karna iri berlebih, kita bisa jadi lebih hebat dari orang yang kita iri-in itu. hahaha.. trus dia balik iri deh ke kita.. hahahaha *evil laugh*

 

 

IRI dibolak-balik tetep aja IRI. Kalau Maya? Pokoknya GA BOLEH dibalik ya!!! 😀

 
Leave a comment

Posted by on August 19, 2011 in Uncategorized

 

Arti Maya yang maya

Hallo, buat yang belum kenal, saya mau memperkenalkan diri. Nama lengkap saya Dwi Maya Subianto. Sesuai judulnya, saya mau menjelaskan apa arti nama saya. Tidak seperti banyak nama, sudah jelas nama saya tidak mengandung unsur bulan kelahiran. Saya lahir di bulan Januari tahun 1991 dan di nama saya tidak ada unsur “Jan”, “Ari”, apalagi “Anu”. Haha… untungnya ngga… *elus dada*

Dimulai dengan kata Dwi, semua orang pasti tau kalau saya anak ke-2. Tapi jangan pikir kalau nama kakak saya Eka, Eko, Tunggal, atau nama-nama lain yang bisa langsung ditebak kalau dia anak pertama. Nama kakak saya Nicki. Yak, bener-bener jauh sama nama Maya, apalagi Dwi *sigh*. Awalnya nama saya cuma Maya Subianto aja, tapi setelah itung-itungan hoki berdasarkan buku dari leluhur (ini beneran buku sakti dari kakek saya bisa baca nasib orang), katanya kalau cuma Maya Subianto nasibnya jelek, jadi ditambah Dwi. Nasibnya jadi bener-bener baik. *semoga beneran terjadi. Amin*

Maya. Nama yang saya rasa super standar ini ternyata punya sejarah yang lebih super standar lagi *sigh lagi*. Maya diambil dari nama rumah sakit kecil atau bisa dibilang cuma rumah bidan tapi konsepnya kayak rumah sakit yang namanya “Maya Sari”. Oke, ini harus bener-bener dijelaskan kalau itu beneran rumah untuk bersalin dan bukan toko kue. Rumah bersalin ini udah ada duluan sebelum Maya Sari toko kue itu buka. haha… Dan ternyata rumah sakit ini waktu itu sangat nge-trend. Temen-temen saya banyak yg dilahirin di situ. Temen saya juga ada yg namanya Maya, dan adiknya Sari. Saya rasa cara orang tuanya berterima kasih ke tempat dimana dia dulu dilahirin sangat berlebihan. But it’s a true story.

Yang terakhir, Subianto. Ini nama dari papa saya. Mungkin dulu papanya papa pengen papa jadi kayak Prabowo Subianto (untungnya ngga). Tapi entahlah, orang jaman dulu percaya kalau nama berawalan Su- dan berakhiran -to itu bawa hoki. Puji Tuhan beneran hoki. hehe..

Dipikir-pikir arti nama Maya beneran maya. Ga nyata. Mengawang. Kesannya malah seadanya banget. Tapi semoga masa depan saya ga mengawang dan jelas. Haha.. Setelah searching lebih lanjut, seperti yang diminta pak apiq, saya baru tau kalau nama Maya untuk orang Hindi artinya God’s creative power, makanya nama Maya populer di sana. Semoga saya bisa kreatif sekreatif arti namanya. 😀

Penulis yang ga mau dibalik,

Dwi Maya 🙂

 
19 Comments

Posted by on August 16, 2011 in Uncategorized